godaddy

pizzahut

bluehost

shopclues

bookmyshow

globalnin.com

Beranda / Headline / Semarakkan 10 Hari Terakhir Ramadhan, LESBUMI Kota Malang Gelar Tadarus Budaya

Semarakkan 10 Hari Terakhir Ramadhan, LESBUMI Kota Malang Gelar Tadarus Budaya

Sejak sore tepat pukul 15. 45 WIB terdengar lantunan solawat dan qosidah sembari menanti acara Tadarus Budaya. Di sekeliling bundaran dalam alun-alun, tampak tampilan desain visual-WPAP tokoh-tokoh ulama nusantara berjajar rapi disusul panggung hijau bertuliskan “Pancasila dan Agama Islam di Indonesia”. Acara yang diselenggarakan oleh Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (LESBUMI) Kota Malang ini rupanya menyorot perhatian banyak kalangan. Kalangan akademis, pelajar, ibu-ibu dan bapak-bapak pun tertarik menghadiri acara yang berlangsung pada hari Kamis (15/06/17).

Acara dibuka dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, Sholawat Nahdliyah, serta lantunan Syubbanul Wathon yang menggerakkan kembali semangat dan jiwa nasionalisme. Habib Berlian Al-Hamid, ketua LESBUMI, menuturkan bahwa momen ini merupakan pengingat pancasila sebagai asas yang islami dan final, di tengah maraknya informasi yang berniat memecah-belah kesatuan bangsa.

Mukhtar Data selaku perwakilan Rois Suriah PCNU Kota Malang menyebutkan bahwa Pancasila dan NKRI adalah keputusan final para pendahulu. Founding Father sudah menyetujuinya dan kita sebagai penerus memiliki kewajiban untuk menjaga serta mengamalkannya.

Acara ini juga meliputi tahlil kubro untuk menghargai jasa dan perjuangan laskar Sabilillah, yang berjuang dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Kemudian dilanjutkan dengan pemaparan singkat pentingnya mempertahankan pancasila dalam sudut pandang ahlussunnah wal jamaah oleh ustadz Faris Khoirul Anam.

“Umat Islam di Indonesia sudah berkali-kali mengalami fenomena krisis, tantangan maupun polemik dan ini membuktikan bahwa bangsa ini tangguh menghadapinya,” ucap Ustadz Faris dalam paparannya.

Acara Tadarus Budaya ini juga mendapat apresiasi dari Pemerintah Kota Malang. Salah satunya Bapak Walikota-Abah Anton. Beliau menuturkan bahwa kegiatan yang bersifat keagamaan patut disemarakkan terus menerus. Termasuk salah satunya Tadarus Budaya ini. Selain memberikan efek keteduhan hati, acara ini juga menjadi media Ikhtiar Ukhuwah Wathaniyah.

Ibu-ibu di barisan belakang pun tak ketinggalan menyimak. “Nduk, itu lo ceramahnya tentang pancasila dan demokrasi,” ujarnya pada putrinya sembari berbuka bersama dengan nasi yang dibagikan oleh panitia di penghujung acara.

 

Penulis : Kurnia Islami

Editor    : Rizal Fadillah

Bagikan:

Lihat Juga

Dari dan Untuk Warga, Upaya Ranting Ansor Kebonsari Berbagi Paket Sembako

    Dalam minggu minggu ini, satuan tugas masjid besar Nurul Muttaqien kelurahan Kebonsari bersama …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.